Jaksa Menyapa
Berita Kejati Banten

Kejaksaan Tinggi Banten Menetapkan Tersangka Perkara Dugaan Tipikor Pengelolaan Dana Simpanan Nasabah Prioritas Periode April-Oktober 2022 di Salah Satu Bank Himbara Cabang Tangerang Banten

Pada hari Rabu tanggal 18 Januari 2023, Asisten Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Banten Ricky Tommy Hasiholan, SH.MH menyampaikan Konferensi Pers terkait perkembangan Perkara Dugaan Tindak Pidana Korupsi Pengelolaan Dana Simpanan Nasabah Prioritas periode April – Oktober 2022 di salah satu Bank HIMBARA di Cabang Tangerang Banten, yang mengakibatkan kerugian keuangan negara.

Perkara dimaksud telah ditingkatkan ke tahap penyidikan pada tanggal 5 Januari 2023 berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Nomor: Print-04/M.6/Fd.1/01/2023.

Berdasarkan hasil ekspose hari ini telah ditetapkan 1 (satu) orang Tersangka NK berdasarkan Surat Penetapan Tersangka Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Nomor : B-112/M.6.5/Fd.1/01/2023 tanggal 18 Januari 2023.

Kasus Posisi singkat :

 Bahwa tersangka NK yang merupakan Karyawan salah satu Bank Negara sejak tahun 2013 – 2022 dan pernah sebagai Priority Banking Officer (PBO) 1 pada Kantor Cabang Sentra Layanan Prioritas (KC SLP) salah satu Bank Himbara Bumi Serpong Damai (BSD) Kota Tangerang Selatan dan PBO pada KC Serang yang bertugas melayani nasabah Prioritas dengan jumlah simpanan dana bernilai lebih Rp 500.000.000,- (lima ratus juta rupiah).

 Bahwa tersangka NK telah menyalahgunakan kewenangan dengan melakukan transaksi debet internet banking pada rekening nasabah Prioritas atas nama AS yaitu rekening pada Bank Tangerang Merdeka dan rekening pada Kantor Cabang Bank Tangerang A Yani ke rekening Bank Himbara lainnya atas nama A transaksi debet tersebut yaitu sebagai berikut:

• Sebanyak 7 (tujuh) kali transaksi RTGS pemindahan dana seluruhnya sebesar Rp 6.695.000.000,-. (enam milyar enam ratus sembilan puluh lima juta rupiah)

• sebanyak 4 (empat) kali dengan jumlah dana seluruhnya sebesar Rp 1.835.120.000,-. (satu milyar delapan ratus tiga puluh lima juta seratus dua puluh ribu rupiah) dari Rekening Bank Cabang Tangerang A Yani dengan atas nama AS ke rekening Bank Himbara lain atas nama A sebagai rekening penampungan yang diduga dilakukan oleh tersangka NK melakukan transaksi debet rekening melalui internet banking tersebut tanpa sepengetahuan dan persetujuan nasabah atas nama AS.

• Pada tanggal 22 dan 23 Desember 2022 Bank Himbara tersebut telah mengganti dana nasabah yang disalahgunakan NK. Bahwa Akibat perbuatan tersangka NK telah mengakibatkan kerugian keuangan negara cq, Bank Himbara sekira Rp 8.530.120.000,- (delapan milyar lima ratus tiga puluh juta seratus dua puluh ribu rupiah) Perbuatan tersangka NK tersebut diduga melanggar :

• Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo UU No.20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi;

• Pasal 3 jo Pasal 18 UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo UU No.20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi;

• Pasal 8 jo Pasal 18 UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo UU No.20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi;

• Pasal 9 jo Pasal 18 UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo UU No.20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Bahwa pada hari ini tersangka NK untuk kepentingan Penyidikan dilakukan penahanan berdasarkan Surat Perintah Penahanan Tingkat Penyidikan Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Nomor : PRINT-44/M.6.5/Fd.1/01/2023 tanggal 18 Januari 2023 dan dilakukan penahanan di Rutan Kelas II B Serang selama 20 hari terhitung sejak tanggal 18 Januari 2023 – 06 Februari 2023

Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengharapkan agar Tim Penyidik bekerja secara profesional dan cepat serta agar dilakukan pelacakan aset untuk pemulihan kerugian keuangan negara.

Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengharapkan agar Tim Penyidik bekerja secara profesional dan cepat serta agar dilakukan pelacakan aset untuk pemulihan kerugian keuangan negara.

Sumber : Kejati Banten

Related posts

TIM PENYIDIK KEJATI BANTEN MENYIYA 1 (SATU) UNIT MOBIL DALAM PERKARA DUGAAN TIPIKOR PADA PT. INDOPELITA AIRCRAFT SERVICES (PT. IAS)

Redaksi Banten

KEPALA KEJAKSAAN TINGGI BANTEN DAN KETUA IKATAN ADHYAKSA DHARMAKARINI WILAYAH BANTEN MENGADAKAN BAKTI SOSIAL KEPADA KORBAN TERDAMPAK BANJIR

Redaksi Banten

KAJATI BANTEN MENGINISIASI PENANDATANGANAN PAKTA INTEGRITAS BERUPA KOMITMEN BERSAMA DAN RENCANA AKSI MEWUJUDKAN PROVINSI BANTEN YANG BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME

Redaksi Banten